Kamis, 25 Juni 2015

Essay


 Pesantren Kilat hanya sebuah Tradisi
 Agus Yulianto

Ramadhan merupakan bulan pendidikan (tarbiyah). Proses pendidikan ini berjalan selama satu bulan penuh. Pendidikan yang dimaksud yakni menjalankan ibadah puasa dan amalan-amalan yang mendatangkan pahala. Bulan Ramadhan selalu ditunggu umat Islam di dunia. Karena bulan ini merupakan bulan kemuliaan. Banyak sekali pahala yang didapat pada bulan Ramadhan apabila kita melakukan perbuatan yang ma’ruf (baik) dan meninggalkan yang mungkar (buruk). Biasanya di bulan Ramadhan ini banyak sekali kegiatan-kegiatan keIslaman  yang dilaksanakan   dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas keimanan.
             Salah satu tradisi yang tidak pernah lepas dari bulan Ramadhan yaitu tradisi kegiatan pesantren kilat. Kegiatan ini hampir disetiap sekolah mengadakan mulai dari jenjang SD sampai SMA. Pesantren kilat adalah pesantren yang diadakan dalam waktu singkat. Pesantren sendiri, menurut Konsultan Pendidikan, Emmy Soekresno, S.Pd., "Pada prinsipnya memisahkan anak dari keramaian. Dengan maksud ingin memberi kepada anak suasana yang, dalam Islam disebut khusyuk. Maksudnya agar anak menjadi fokus, serius, konsentrasi menerima pelajaran, tanpa hingar bingar televisi dan sebagainya." Dengan ikut pesantren kilat diharapkan  anak-anak tidak perlu pergi ke pesantren yang letaknya kebanyakan di luar kota. Cukup di tempat atau gedung tertentu, bahkan di masjid atau mushola dekat rumah.
            Tujuan dari kegiatan pesantren kilat menurut Abdurrahman Saleh dalam bukunya Pendidikan Agama dan Keagamaan mengatakan bahwa dengan diadakannya kegiatan pesantren kilat di sekolah-sekolah nantinya akan menghasilkan lulusan-lulusan yang taat beragama, bermoral, cerdas, dan tanggung jawab, serta tangguh dalam menghadapi arus globalisasi. Melalui pesantren kilat anak-anak kita diharapkan  bisa menjadi generai Rabbani. 
             Kegiatan pesantren kilat ini biasanya hanya berlangsung selama satu minggu atau paling lama 2 minggu. Materi-materi yang disajikan seperti Baca Tulis Al-Qur’an, Sejarah Islam, Fiqih, Akhlaq dan lain sebagainya. Peserta dalam pesantren kilat pun dibagi menurut kemampuannya. Biasanya mulai dari kelompok pemula sampai kelompok lanjutan. Materi yang diajarkan tiap-tiap kelompok pun berbeda-beda sesuai jenjangnya. Kalau pemula biasanya belajar membaca Al-Qur’an dan pendalaman Pendidikan Agama Islam. Sedangkan kelompok lanjutan materinya biasanya diatas itu atau perkembangan Islam kekinian (kontemporer). Dalam kegiatan pesantren kilat ini peserta ada yang menginap dan ada juga yang tidak menginap. Kalau menginap biasanya dikenal dengan kegiatan MABIT (Malam Bina Iman dan Taqwa). 
            Latar belakang dari Kegiatan pesantren kilat ini pada dasarnya akibat menjamurnya kemajuan sains dan teknologi. Ditambah dengan kesibukan para orang tua murid yang tidak ada waktu di dalam keluarga dalam memberikan bimbingan rohani kepada anak-anaknya. Dikhawatirkan anak-anaknya akan terjerumus kedalam kegiatan-kegiatan yang dapat merusak moral. Oleh karena itu, pesantren kilat ini merupakan salah satu alternatif untuk membetengi anak-anak dari pengaruh perkembangan teknologi.
            Dalam kegiatan pesantren kilat selain memberikan pengetahuan tentang agama Islam juga adanya program pembinaan akhlak. Dalam pembinaan akhlah salah satu cara yang ditempuh yakni melalui pola pembinaan integrated. Yakni sebuah sistem pembinaan yang dilakukan dengan menggunakan berbagai sarana peribadatan dan yang lainnya secara simultan yang diarahkan untuk pembinaan karakter pada anak. Selain itu, ada beberapa cara yang dapat ditempuh dalam pembinaan akhlak adalah pembinaan (mentoring), keteladanan,bergaul dengan orang berakhlaq baik,  sedangkan pembinaan secara efektif dapat dilakukan dengan memperhatikan faktor kejiwaan.
            Dalam kegiatan pesantren kilat inilah diharapkan anak-anak yang semula belum paham tentang agama Islam atau bahkan memiliki perilaku menyimpang dalam kehidupannya tidak sesuai dengan tuntunan dalam ajaran Islam. Kegiatan ini dapat dijadikan sebagai tali kendali dalam kehidupan sehari-harinya. Sehingga anak-anak kita tidak terjerumus dalam pengaruh arus globalisasi yang dapat merusak moral anak.

 Pesantren Kilat hanya sebuah Tradisi
            Pada perkembangan selanjutnya kegiatan pesantren kilat ini bisa jadi hanya sebuah tradisi belaka. Menjalankan kewajiban yang hanya untuk memenuhi tugas dan tanggung jawab dalam sebuah lembaga pendidikan. Tidak hanya itu saja, bahkan kegiatan pesantren kilat ini bisa dapat dijadikan sebagai ajang bisnis. Misalnya setiap siswa diwajibkan untuk membeli buku panduan keagamaan. Kalau dilihat dari segi materi tidak jauh beda dari buku mata pelajaran Agama Islam. Menurut hemat saya, jika pesantren kilat ingin digalakkan dalam dunia pendidikan, berikanlah materi ajar yang terencana dan tertata dengan baik. Baik metode maupun tenaga pengajarnya.
            Walaupun kegiatan pesantren kilat ini terlihat hanya singkat, diharapkan dapat memberikan sebuah perubahan perilaku pada peserta didik. Jangan sampai ilmu yang diberikan sekejap, hanya melekat saat dilaksanakan pada program tersebut. Maksudnya, setelah kegiatan pesantren kilat selesai maka selesailah semuanya. 
            Semoga saja kita sebagai pelaku dalam dunia pendidikan dapat mengubah pola pikir kita. Kegiatan yang hanya bersifat tradisi bisa menjadi kegiatan yang bersifat rutinitas. Jadi, kegiatan pesantren kilat tidak hanya dilaksanakan dalam bulan Ramdahan saja. Namun, dalam kegiatan sehari-hari kita dapat melaksanakan program pendampingan keagamaan untuk peserta didik kita. Sehingga pola pendidikan karakter dan moral dapat terlaksana dengan baik. Kita dapat membetengi anak-anak kita dari pengaruh perkembangan arus globalisasi ini. Semoga saja.  
essay ini pernah dimuat di Harian Umum Joglosemar, 25 Juni 2015.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar